Laskar Cinta

selamat tinggal kebodohan dan pembodohan

Partai Cuci Mulut vs Partai Cuci Tangan.

Tinggalkan komentar

Hari ini, katanya hari pertama kampanye yah ? Tau dah bener apa kagak. Aroma-aromanya ga kedengeran ah.. Siapa peduli. Lagi pula hari genee masih perlu ape kampanye kejalan gitu, ? Paling yang ngikut yang ga ada kerjaannya, ato yang cuman ikut-ikutan doank. Cuman menambah semprawut dan suram masa depan lw aja itu mah. Belom lagi lw malah meningkatkan kadar polusi, baik suara maupun udara. Motor lw yang meraung-raung, knalpot yang merusak gendang telinga, asap membumbung seenaknya. Belum lagi ntar bubarnya, nyisain sampah bertebarang dimana-mana. Menambah kerjaan para penyapu jalan. Tuh, belum berkuasa aja udah menyusahkan rakyat kecil.

Loh koq gw ngomongin politik yah ?

Aduh ngaco dah, ntar ikut kayak orang-orang gituan yang kena sindrom caleg akut. Kalo gw dipikir-pikir sebenernya mereka itu tujuannya nge-caleg mo ngapain yah ? Kebanyakan pada kagak jelas asal usulnya. Tiba-tiba nongol dibaliho-baliho. Berbakti ke masyarakat pun ga pernah keliatan. Sekali nongol juga cuman untuk diliput media. Itupun kalo buat nyari suara doank. Gimana mo memiliki spirit melayani konstituennya, apa yang mereka perbuat dilingkungan sekitarnyapun ga ada bekasnya. Belum lagi yang udah dikasih kesempatan 5 tahon nangkring di dewan, malah mo nambah lagih. Emang sih hasrat buat nyaleg ga kuat ditolak eMak. Maklum aja ya pemirsa eh rekan blogger.

Mereka berjanji akan menyediakan lapangan pekerjaan, berjanji akan menggratiskan sekolah, layanan kesehatan yang murah dan mudah. Lah, kenapa harus jadi legislator ? Kalo lw sesumbar mo nyediain lapangan pekerjaan, napa ga diriin aja perusahaan ? Pengen kasih pendidikan gratis nape ga coba mendirikan lembaga pendidikan ? Biar ga ada lagi berita, sekolah ambruk, biar ga ada lagi guru yang harus ngobjek. Dengan dalih beragam seperti itu, mereka berniat dan berjanji ingin mewujudkan semuanya. Nebar foto dijalan-jalan. Kata-katanya basi dan ga berkesan lagih. Yah ini tak ubahnya kontes idola-idola di televisi. Kalo mereka ingin tenar dengan instan, ini katanya, sekali lagi yah katanya ingin mengubah nasib bangsa, toh dia sendiri nasibnya engga jelas gitu.

Kalo udah gini, lebih layak Pak Harfan dan Ibu Muslimah di Laskar Pelangi sebagai legislator donk. Mereka sudah berbuat lebih tanpa pamrih.

Mana disepanjang jalan, pada ga pede gitu, liat ngapain coba, dah pasang gambarnya eh, dibelakangnya pake ada gambar ketua umum partainya segala. Belum lagi ada yang nambahin gambar presiden RI I & II. Rame bener.

Ditelevisi pun mereka bisanya hanya mengekspos kemiskinan dan mendramatisir dalam meraup suara.

Lalu bagaimana caranya biar ga keliru, nyesel, bahkan bisa –-tidak langsung– ikut andil dalam membuat bangsa ini makin hina dan terpuruk ? Yah gara-gara kita ini ngasih kesempatan caleg-caleg busuk itu masuk ke ruang dewan. Disitu mereka kalo cuman datang, duduk, absen, tidur, maen sms, telpon-telponan, mangkir, fashion show, talk show sana sini, bahkan maen sinetron segala. Sial aja dah kita ini.

Yang musti dipilih itu yang memiliki aksi nyata dimasyarakat. Bukan ditatanan elite bung !

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s